Senin, 27 Mei 2019

Tips Terbiasa Puasa Sejak Dini




Tema challenge kali ini adalah tips berpuasa untuk anak kecil.

Sangat menantang sekali temanya.

Berhubung aku masih belum menikah dan belum punya anak, jadi tips yang ku bagikan ini bersumber dari cara orang tua ku mendidik aku agar terbiasa berpuasa sejak dini. Ya, aku sudah diajarkan berpuasa sejak masih TK nol kecil, sekitar usia lima tahun kalo nggak salah. Aku lupa.


Tips pertama, beritahu tentang apa itu puasa, apa niatnya, bagaimana pelaksanaannya dan apa yang didapat dari berpuasa itu sendiri.

Ya, mama yang mengenalkan aku apa itu puasa sejak dini. Aku dijelaskan oleh mama kenapa aku harus berpuasa. Intinya sih, mama melakukan pendekatan secara teoritis agar aku bisa memahami dulu tentang puasa. Lalu diajarkan tentang niat berpuasa serta pahala yang aku dapat jika aku berpuasa.


Tips kedua, beri contoh tentang pelaksanaan puasa.

Karena teori aja nggak cukup, anak-anak mungkin belum bisa menangkap akan apa pentingnya puasa sebelum kita mulai mencontohkannya. Bukankah anak-anak itu merupakan peniru yang baik?

Aku jadi terbiasa berpuasa juga karena awalnya mencontoh mama. Biasanya makan siang bareng kan, sekarang aku sendirian. Kan nggak enak. Makanya pelan pelan aku mulai mengikuti mama.

Meskipun belum bilang, “Ma, aku mau puasa..” tapi aku mulai membiasakan diri untuk nggak makan di siang hari. Minimal mulai menguranginya lah agar terlihat seperti orang yang berpuasa.


Tips ketiga, praktekkan.

Jika memberi tahu teori dan mencontohkan bagaimana pelaksanaan berpuasa sudah, maka praktekkan lah. Dengan mempraktekkannya kita jadi tau kan batas kemampuan anak kecil tersebut dalam berpuasa itu sampai mana.

Dalam hal praktek ini, dulu aku diajari untuk berpuasa setengah hari dulu. Aku ikut sahur seperti biasa, tapi saat sudah jam 12 siang aku pun berbuka. Mama biasanya membatasi waktu berbuka siang ku itu sampai jam 1. Jadi begitu sudah jam 1 lewat aku kembali berpuasa seperti biasa.

Praktek ini hanya berlangsung selama aku TK sih, jadi setelah mulai memasuki Sekolah Dasar aku diberi sugesti sama mama untuk berpuasa full.

“Anak yang sudah masuk sekolah dasar itu sudah besar jadi puasanya harus full ya.”

Diberi keyakinan seperti itu bikin aku kuat dalam menjalaninya. Begitulah terus setiap tahun sampai aku merasa terbiasa untuk berpuasa selama ramadhan. Selama diajari praktek berpuasa ini pun mama tidak pernah mengiming-imingi hadiah jika aku berhasil menyelesaikanya. Mama hanya memberi ucapan selamat dan memberitahu ku bahwa hadiah terbaik atas keberhasilan ku dalam berpuasa itu hanya datang dari Allah SWT.

Kebetulan aku juga bukan tipe anak kecil yang suka tantrum dan rewel saat praktek berpuasa, jadi cukup mudah untuk mama menerapkan nilai-nilai puasa itu sendiri kepada ku.

Sekian yang bisa aku bagikan, semoga bermanfaat.
Share:

0 komentar:

Posting Komentar