Sabtu, 01 Juni 2019

Balada Bukber Bareng Teman




Suatu hari di sebuah grup chat..

A : Woy kangen nih! kita kapan bukber??
B : Iya nih, kapan?!?
C : Atur tanggalnya dulu woy, kapan semuanya bisa ikut?!
D : Gue mah ngikut aja, acc terus..
A : Kalian aja atur, gue terima bersihnya.
C : Tanggal 23 aja gimana?
A : Yah, gue tanggal segitu ada bukber sama temen SMP
B : Gue bukber sama temen TK
D : Gue masih belum balik tanggal segitu

Perdebatan itu terus berlangsung sampai akhirnya.....

A : Mohon maaf lahir batin ya temen-temen semua.
B : Iyaa, maafin gue juga ya kalo ada salah
C :Gue juga ya.
D : Sama gue  juga.

Ada yang kasusnya sama kayak diatas?

Banyak.

Pembahasan kali ini klasik sekali. Bukber bareng teman.

Ada yang berhasil berkumpul dan acaranya lancar jaya serta pesertanya sesuai list bukber –bahkan bisa lebih-, ada juga temen yang udah list nama tapi pas hari H malah gak jadi, ada juga yang cuma sekedar wacana.

Macem macem deh pokoknya.

Kalo pengalaman aku sih, hm, oke aku ceritain.

Aku pernah jadi salah satu panitia bukber alumni sekolah. Bukan yang skala besar sih, paling cuma sekitar 24 an orang. Iya, itu jumlah teman sekelas ku dulu.

Awalnya aku excited banget ngumpulin temen-temen buat ngadain bukber. Aku sama salah satu temen secara suka rela mengajukan diri menjadi panitia dengan harapan bisa ketemu sama temen lama lagi.

Eits, bukan karena seseorang ya, ini pure karena emang udah lama aja nggak ketemu. Jadi ingin bernostalgia bareng. Mueheheh

Kemudian dibikinlah grup chat untuk menampung aspirasi dan informasi disitu.

Seperti biasa lah ya, drama orang yang udah lama nggak ketemu. Tanya tanya kabar, kangen-kangenan, sampai mulai mengarah ke pembahasan bukber.

Disini peminatnya mulai berkurang, pelan pelan mereka yang tadinya sering banget muncul di grup malah cuma jadi penonton doang. Ngebiarin aku yang koar koar meminta pendapat mereka tentang tanggal dan tempat bukber.

Beberapa orang yang masih aktif bales chat aku disitu bermusyawarah hingga muncullah tanggal dan tempat bukber yang sudah disepakati.

Tinggal list nama orang yang pasti bakalan ikut biar bisa booking tempat duluan. Maklum ya karena emang tanggal yang dipilih ini udah mendekati hari raya banget.

Setelah planning selesai, hari demi hari berlalu.

Sampai di hari-H, tebak apa yang terjadi?

Dari 5 orang yang udah isi list, cuma 4 orang yang bener-bener bisa datang pas hari H. Jelas ini bikin aku sebagai panitia harus nombokin pembayarannya ntar. Untung lagi punya duit.

Disitu aku ngerasa kecewa banget sama mereka dan berjanji sama diri sendiri buat nggak mau lagi jadi panitia bukber tahun depan. Bodo amat juga deh, tahun depan ada bukber apa kagak.

Udah perjuangan buat ngumpulin orangnya kayak ngumpulin 7 dragon ball. Bayangin aja dari 24 siswa di kelas dulu, yang ketemu kontaknya cuman 13 orang. Itu udah termasuk aku lagi.

Di grup mau minta pendapat malah dikacangin, tapi aku sangat sangat menghargai temen yang juga udah mau menanggapi. Ini aku terima kasih banget loh ya.

Dan aku juga berterima kasih sebesar-besarnya buat temen yang juga mau berhadir pas hari H. Meskipun sedikit tapi kebersamaannya lumayan lah :’D

Kabar baiknya lagi, aku gajadi nombokin pembayaran gara-gara ada yang gajadi ikut. Salah satu temen ku ada yang bersedia membayarkan, bahkan semua pesanan kita dibayarin sama dia. Baik banget :’)

Emang yah, kalo niat kita baik akan berakhir dengan kebaikan juga meskipun nggak sesuai harapan.

Mulai dari niat ingin menyambung kembali silaturahmi, terus drama drama temen di grup chat, sampai akhirnya bisa bukber gratis. Sungguh sebuah kejadian yang nggak terduga.

Yep, segitu aja dulu yang bisa aku ceritain mengenai balada bukber bareng temen. Sebenernya ada banyak sih, tapi cuma ini aja yang bikin aku cukup menguras emosi.

Bye!

Share:

0 komentar:

Posting Komentar