Cerita MPASI Anak Pertama


Desember lalu jadi momen pertama kali Hanan belajar makan. Rasanya senang sekaligus nggak percaya kalau sudah sampai ke tahap ini. Bayi kecil cepat sekali besarnya ya huhuhu.

Masa pemberian MPASI ini bikin deg-degan, sebab kesabaran emak yang setipis tisu ini akan diuji lagi. Baru juga bisa nyantai karena Hanan sudah terbiasa dengan rutinitasnya, sekarang nambah kegiatan makan. Belum lagi drama GTM. Masya Allah, sabar nggak ya aku._.


Persiapan Sebelum MPASI

Sebelum mulai MPASI, aku sering kepoin instagramnya dr. Tan Shot Yen untuk belajar seputar seluk-beluk MPASI. Seperti menu yang baik untuk si kecil, aturan makan dan masih banyak lagi. Tapi pada dasarnya beliau selalu bilang, untuk panduan pemberian MPASI ini merujuk pada buku KIA. Eh, emang ada ya?


Dasar malas membaca *plakk*. Beneran ada gaes. Ini panduan pemberian makan dari buku KIA ku.


cara pemberian MPASI (buku KIA)

pemenuhan kebutuhan gizi bayi (buku KIA)

Aku pun mengikuti panduan dari buku KIA. Semoga berhasil diterapkan pada anak ku. Oh iya, nggak lupa membeli peralatan untuk MPASI. Nggak banyak yang aku beli, karena menggunakan metode ulek saring. Aku cuma beli saringan aluminium yang dijual di pasar. Biar nggak ribet dan banyak juga *alibi supaya nggak banyak cucian wkwk* asal berguna pokoknya.


Aku juga nggak pakai panci khusus masak bubur atau slow cooker, aku pakai panci yang ada di rumah. Di hemat aja bun, kalau masih bisa dipakai dan fungsinya sama, ngapain beli. Keperluan bayi masih banyak dari sekedar beli peralatan bikin MPASI yang toh nggak akam terpakai lama.


Selain itu aku beli food container kecil buat menyimpan MPASI untuk 2-3 porsi makan dalam sehari. Feeding set bayi dari kado teman juga terpakai.


Catatan dari aku, sesuaikan ukuran sendok dengan mulut bayi. Ukuran sendok ini mempengaruhi mau atau tidaknya si bayi makan. Aku pernah ngasih makan Hanan dengan ukuran sendok yang lebih besar dari biasanya. Kurang lebih seukuran sendok teh dari salah satu feeding set pemberian teman. Ternyata Hanan GTM, makannya pun sedikit. Setelah ku ganti jadi sendok yang lebih kecil. Dia pun sukarela membuka mulutnya sendiri.


Menu MPASI Pertama

Aku coba berkreasi dengan hati ayam kampung, beras/nasi, wortel, santan, dan bamer baput. Wanginya enak banget, cuma nggak ada rasa. Takarannya pakai insting, dikira-kira aja. 


Menurut dr. Tan, untuk menu MPASI ini kalau bisa menunya sama dengan yang dimakan orang rumah. Bedanya punya si bayi nggak pakai rasa. Jadi jangan si bayi dikasih salmon, terus emak bapaknya cuma makan ikan asin. Huhu mengsedih. Ya, pokoknya ikuti panduan yang ada di buku KIA. Baca-baca deh, ada semua disitu.


Hanan Makan Untuk Pertama Kali

Pertama kali Hanan makan tentu adegan melepeh makanan nggak bisa dihindarkan. Sendok baru masuk mulut, dilepeh. Tapi pas aku cari tahu lagi, wajar kok bun kalau bayi pas belajar makan suka dilepeh. Namanya juga belajar menelan dan mengunyah. Dia pasti kaget ada sesuatu yang bertekstur masuk ke mulutnya, biasanya kan cair.


2-3 hari momen itu berlangsung, akhirnya tiba juga Hanan bisa makan sampai habis. Senang banget. Makanan yang disajikan dengan sepenuh hati bisa dimakan dengan baik sampai habis. Rasanya nggak bisa diungkapkan dengan kata-kata.


Untuk posisi makan, awalnya Hanan dipangku ayahnya tapi karena dia ngira mau diajak main, Hanan malah semakin aktif. Makanan semakin berhamburan. Atas saran dari mama ku, karena Hanan juga masih belum bisa duduk jadi direbahin aja di bantal yang cukup tinggi. Dua mingguan posisi seperti itu. Sekarang Hanan sudah ku ajari makan dengan posisi duduk. Alhamdulillah anaknya mulai terbiasa.


Setelah Hampir Satu Bulan..

Menjelang hampir satu bulan Hanan belajar makan, tentu banyak tantangan yang dihadapi. Drama melepeh dan GTM sudah ditemui, cucian piring yang semakin bertambah, kebingungan mau bikin menu apa, terus drama menerapkan feeding rules yang kadang nggak semudah teori. Huhuhu mau nangis.


Selama beberapa minggu terakhir, pelajaran yang bisa ku ambil adalah tentang kesabaran. Sabar memang nggak mudah, kadang aku suka kelepasan ngomel atau ngeluh sama anak. Tapi pas lihat mukanya, tiba-tiba jadi nggak enak sendiri. Huaaaa menjadi ibu memang nano-nano sekali. Terima kasih ya, Nak, sudah memberikan ragam perasaan seperti ini. Percayalah dibalik omelan emak, ada rasa sayang yang nggak terhingga.

2 komentar

  1. Masyaallah, jd inget momen2 anakku mpasi. Aku dulu di anak pertama kurang banget ilmu soal mpasi, google itu gak selengkap skrg mana tinggal di kota pinggiran yg jauh jg dari toko buku, huhuhu. Pas anak ke 2 ke 3 berusaha lebih baik. Mbak helka utk anak pertama dah keren banget, dan telaten. Salut pokoknya. Ini sih the real siap menjadi ibu. Pertahankan semangat dan ketekunan ya mbak

    BalasHapus
  2. Ternyata proses MPASI itu memang bener2 menguras kesabaran ya mbaaa dengan aneka banyak drama didalam nyaaa...klo liat pas lahap2 nya bikin mommy nya semangat bikin aneka menu..

    BalasHapus