Kamis, 06 Mei 2021

Kegiatan Favorit Keluarga Selama Ramadhan


Holaa! Kembali dengan helka disini yang akan membahas tema tentang kegiatan favorit keluarga saat ramadan. Oiya, hari ini udah hari ke 21 aja yah.

Sesuai tema, aku berusaha mencari kembali kegiatan khas apa yang biasa keluarga kami lakukan saat ramadan. Cukup sulit ternyata, mengingat kami tak punya kegiatan spesifik untuk diceritakan. 


Tapi kalau dipikir-pikir lagi, aku paling suka saat mendekati hari lebaran. Biasanya Mama mulai menyiapkan makanan untuk dimakan di hari lebaran. Makanan yang biasa dibuat antara lain, nasi kuning, lontong, buras/lapat.


Jangan tanya, "mana opor? mana ketupat?".


Kami tidak terlalu suka itu, meskipun kedua makanan tersebut merupakan makanan khas lebaran. Jadi kalau kurang suka, ngapain dibuat kan. Toh, rumah ku bukan rumah yang biasa jadi tempat berkumpul keluarga. Hehehe, sebuah pembelaan.


Karena ku rasa tak banyak yang bisa diceritakan, mari untuk kita sudahi saja postingan ini. Sampai jumpa.

Share:

Puasa di Masa Pandemi



Heihooo!! Mari kita cerita tentang hari ini, tentang puasa di masa pandemi. Nggak kerasa ya, udah tahun kedua kita melewati puasa bersama covid-19. Dan kembali doa tahun lalu terucap, "semoga covid-19 cepat hilang dari bumi ini".

Sama seperti tahun lalu, mobilitas kegiatan  selama ramadan masih dibatasi. Beruntungnya shalat tarawih berjamaah di masjid sudah diperbolehkan tahun ini. Alhamdulillah ada kemajuan.


Bulan puasa tahun ini juga, sedikit sekali aku mengikuti jadwal bukber. Entah karena masih pandemi atau karena aku yang semakin dewasa. Hm, entahlah. Ku rasa bukber tak seasik dulu. Jika tak bersama orang yang cukup dekat, menurut ku bukber hanya jadi ajang pamer. Bukan reuni antar teman lama.


Tapi aku bersyukur sekali, tahun ini aku melewati bulan puasa dengan anggota keluarga yang lengkap. Sahur dan berbuka masih bersama dengan orang-orang yang sama di tahun sebelumnya. Semoga saja tahun depan nambah satu anggota lagi hehehe.


Meskipun sekitar satu bulan sebelum ramadan, aku kehilangan salah satu sanak keluarga dari mama. Sedih sekali. Mengingat aku juga akrab dengan beliau.


Dan ya, seperti biasa, si anak rumahan ini tidak punya begitu banyak kegiatan diluar. Apalagi selama ramadan, kehidupan ku hanya seputar kantor-rumah. Sesekali pas weekend baru jalan. Terlihat membosankan? Nggak juga, aku masih nyaman tapi sesekali juga merasa burn out kok wkwk


Jadi postingan ini sampai sini aja ya, sampai jumpa di postingan berikutnya.


Share:

Memorable Ramadan

 


Heihoo!! Kembali dengan helka di postingan bertema hal yang dikangenin saat ramadan. Bicara soal ramadan, pasti akan selalu membawa kenangan dalam setiap tahun kehadirannya.


Selama itu, entah kenapa menurut ku kenangan manis saat ramadan justru paling berkesan saat aku masih kecil. Kayak bervariasi aja gitu hidup ku selama ramadan, circle pertemanan masih banyak, kalo diajak jalan nyari takjil sama orang tua aja udah kesenengan. Definisi bahagia itu sederhana masih terlihat nyata. Lalj karena aku nggak bisa balik lagi ke masa itu, mari kita sejenak bernostalgia bersama..


  1. Main monopoli bersama sepupu

Sekarang sepupu ku udah pada gede, udah beranak-pinak pula. Makanya aku kangen momen ngabuburit sama mereka. Biasanya kami main monopoli, uno atau catur. Part paling ngeselinnya adalah yang kalah wajib beresin properti mainan wkwk


  1. Jalan-jalan ke taman kota/pasar ramadan

Momen satu hari di masa kecil yang selalu aku tungguin adalah pas sore. Pengen ke pasar ramadan cuy. Itu loh pasar dadakan yang ada hanya di bulan ramadan. Masa itu ke pasar ramadan jadi sesuatu yang menyenangkan, apalagi kalo bukan karena bosan di rumah. Kan selama ramadan sekolah libur.

Biasanya dulu kalo ke pasar ramadan, kalo nggak sama bapak, paman atau kakak sepupu. Kalo sekarang mah, tinggal gas aja mau kemana aja dijabanin. Kan udah bisa motoran sendiri. Hehe. 


  1. Ngadem di rumah teman seharian

Salah satu kegiatan rutin ku ketika ramadan masa sekolah. Dari jaman SD sampai SMK, entah kenapa aku selalu punya temen yang rumahnya siap buat ditongkrongin pas ramadan. Mana aku hampir seharian lagi mainnya. Pulang ke rumah pas udah jam setengah 6 an. Satu jam lagi buka puasa. Ngga tau diri emang.

Di rumah temen pun kegiatannya cuma rebahan, tapi ada aja gitu sambilannya. Entah bertukar cerita, denger musik, atau main game.


Dah segitu aja memorable ramadan versi aku. Cerita lainnya seputar memorable ramadan bisa kalian klik ini yaww. Disitu aku juga masih bercerita tentang memorable ramadan lainnya.


Dadaaah, sampai ketemu di postingan selanjutnya.

Share:

A Day in My Weekend


Weekend tlah tiba!! Weekend tlah tiba!! Hati ku gembiraaa!!!

Eits, jangan senang dulu. Tugas kuliah sedang menanti mu. Huahahahah *ketawa jahat*.


Postingan ini ku persembahkan buat kalian yang ingin tahu a day in my weekend, soalnya kalo nggak pengen tahu, nggak bakalan klik postingan ini hehe.


Jadi biasanya kalo dalam satu minggu kerjaan lagi padat, pas weekend aku cuma rebahan hampir seharian. Paling diselingi dengan merajut atau membaca buku. Untuk ku, ini adalah recharge terbaik setelah sekian hari tenggelam dalam rutinitas.


Tapi kadang dalam dua minggu sekali saat musim kuliah tiba, aku menghabiskan waktu ku dengan kuliah. Kebayang nggak, capeknya kayak apa? Hmm, bukan capek juga sih sebenernya, tapi lebih ke energi ku berkurang. Definisi capek sama energi berkurang itu beda dalam kamus ku. Kalo capek, tinggal tidur aja hilang. Tapi kalo energi ku berkurang, perlu waktu beberapa hari buat dapat mengisi mood bank kembali. Aelah ribet wkwk


Kadang juga weekend ku dihabiskan dengan mengerjakan tugas yang belum sempat dikerjain. Aku punya rules, pokoknya tugas jangan sampe dikerjain pas hari H dan kalo bisa kerjain sendiri aja deh biar ilmunya meresap. Ini apaan dah haha. Pokoknya gitu.


Kegiatan lain yang biasa ku lakukan saat weekend adalah bersih-bersih. Hari biasa pun aku bersih-bersih, cuma nggak seintens kalo lagi weekend. Kalo weekend ku usahain agar tempat yang nggak biasa dibersihin, jadi bersih juga.


Intinya kegiatan ku selama weekend, berkutat seputar kegiatan rumah atau tugas kuliah berstatus pending yang nggak bisa ku kerjain di hari biasa. Lalu diikuti dengan kegiatan seperti hobi ku, menulis atau merajut. Kalo hobi ini sih, di hari biasa juga selalu ku sempatkan. Ini jadi semacam me time juga untuk ku.


Nah baru kalo lagi punya budget berlebih, aku memberi me time lain sekaligus self reward untuk diri ku sendiri, yaitu berupa spa (luluran/creambath) atau pijat refleksi. 


Dan terakhir, yang menurut ku paling penting adalah quality time bersama orang tersayang. Entah orang tua, pasangan atau sahabat. Karena tujuan lain kita menghabiskan waktu di hari kerja adalah untuk bersenang-senang bersama mereka, bukan?


Dan ya begitulah kegiatan random ku di akhir pekan. Jadi meskipun udah tahu mau ngapain aja, aku tetap nggak punya rundown kegiatan tetap. Seperti biasa, aku selalu membiarkan hidup ku mengalir seperti air. Hahaha. Sampai jumpa di postingan selanjutnya 



Share:

Rekomendasi 3 Akun Resep Makanan Sehat

 



Heiho, aku kembali!! Kali ini aku akan merekomendasikan 3 akun intagram yang membagikan resep makanan sehat yang cocok banget buat para pejuang diet. Siapa aja itu? Mari kita simak!


  1. menudietharian

Akun menudietharian by Elsa prd ini berisi resep makanan sehat dengan bahan sederhana, mudah didapat dan dengan teknik pengolahan yang nggak ribet. Tentu aja karena Mba Elsa ini pernah jadi anak kos, makanya menu yang disajikan simpel dan mudah direcook.

Aku juga udah pernah recook beberapa resepnya karena emang beneran semudah itu, selain itu aku juga pernah ikut kelas bimbingan dietnya selama 2 minggu. Hasilnya ke tubuh aku masih belum berubah banyak sih (karena aku masih kurang telaten heheh), tapi memberikan aku sebuah pengalaman baru. Jadi selama 2 minggu itu aku diwajibkan menyiapkan meal plan yang sudah disediakan dan masak sendiri. Dari situ aku sadar, ternyata aku bisa toh masak sendiri sesuai dengan kebutuhan kalori ku. Mudah sebenarnya, tapi terasa sulit karena kita harus punya kontrol diri dan kesadaran penuh dalam menjalaninya.


  1. dapur.pandamerah

Ketemu akun ini berkat stalking jaringan akun orang-orang yang berhasil diet. Beberapa kali mereka ngetag akun ini, akhirnya ku kepoin lah. Ternyata isinya seputar tips diet dan menu makanannya. Yang aku salut, mba nya tetap berhasil turun berat badan dengan diet yang santuy. Tetap makan cemilan, es krim, dan semua makanan yang 'katanya' bisa bikin gendut.

Di akun tersebut, mba nya juga menjelaskan ilmu diet yang beliau terapkan. Jadi nggak asal diet yang cuma ngatur pola makan, tetap ada mindset dan ilmu perdietan yang jadi modal utamanya. Selanjutnya tinggal diatur aja sesuai kesukaan, kemampuan dan kebutuhan.

Nah di akun ini tuh, resep makanannya juga masih simpel dengan bahan yang mudah didapat dan pengolahannya juga nggak sulit. Recommended sekali buat kalian yang lagi cari ide menu buat diet dan menu makanan sehat.


  1. syifa_healthyfood

Awalnya nemu akun ini dari youtube dengan nama yang sama, akhirnya aku follow juga deh instagramnya biar nggak ketinggalan resep tertulis. Isi youtube dan instagramnya nggak jauh beda. Di akun ini selain resep masakan, sesekali juga ada konten tentang kehidupan di desa. Dimana kreatornya sendiri punya kebun sayur di halaman rumah, jadi kalo pengen masak dengan menu sayuran tinggal ambil di kebunnya. Asik banget liatnya, berasa pengen berkebun juga nih hehehe.


Segitu dulu aja 3 akun yang bisa aku ceritakan dan aku sangat merekomendasikan sekali ketiga akun ini buat yang lagi nyari referensi menu diet nan sehat. Sampai bertemu di postingan selan

Share:

Hobi Lama Bersemi Kembali


Udah memasuki hari ke-16 aja nih, gimana puasanya? Masih lancar?


Hari ini temanya tentang hobi baru, tapi bagi ku ini adalah hobi lama yang bersemi kembali? Kenapa? Simak yuk!

Salah satu hobi yang bikin aku keranjingan selama beberapa bulan ini (selain menulis) yaitu merajut. Merajut ini merupakan hobi ku dari lama, sejak jaman SMP. Lalu sempat hiatus selama beberapa tahun karena males, di circle ku juga nggak ada yang suka dan bisa ngerajut, jadi hobi itu ku tinggalin begitu aja.

Begitu terus, sampai badai QLC itu menghantam. Aku seperti orang kebingungan. Kayak hampa aja gitu dan berkat sharing dengan seorang kawan yang pernah mengalami hal serupa. Ia bangkit dari keterpurukannya karena hobi yang selama ini ia tinggalkan. Sebenarnya manfaat dari menekuni hobinya itu sih yang membuat dia jadi menemukan dirinya sendiri.

Aku jadi tersadar. Selama ini aku nggak pernah ngelakuin apa-apa untuk menemukan diri ku sendiri. Aku hanya mengalir mengikuti arus rutinitas dan begitu arus itu mulai berubah. Aku terguncang. Aku pun mulai flashback dan merenungi semua yang terjadi.

Saat itu aku jadi teringat hobi waktu SMP, yaitu merajut. Ku cari beberapa starter kit alat rajut yang pernah ku beli dan beberapa benang yang masih tersisa. Berbekal benang seadanya, aku mulai merajut apa yang ku bisa. Bros bunga. Bros pita. Keduanya ku buat sampai benang habis, hasilnya lumayan. Sejauh ini ternyata kemampuan ku oke.

Beranjak dari itu, setiap gajian aku menyisihkan uang buat beli benang untuk mengeksplor hal-hal baru dari merajut. Sampai saat ini merajut jadi salah satu healing ketika aku lagi stres dan jenuh. Itu berjalan cukup efektif pada ku.

Manfaat yang ku rasakan, aku jadi lebih mindful untuk menyelesaikan apa yang ada di hadapan. Seperti menyelesaikan project merajut.

Jadi, itu cerita ku dengan hobi ku. Bagaimana dengan hobi mu? Mari bercerita di kolom komentar.


 

Share:

Selasa, 27 April 2021

3 Bahasa yang Ingin Dikuasai



Yuhuuu udah hari ke-15.

(Akhirnya sampai juga di postingan ke-15 setelah nyicil 4 artikel telat posting).


Hari ini temanya membahas tentang bahasa yang ingin dikuasai. Bicara masalah bahasa, ada banyak banget bahasa di dunia ini dan nggak semua bahasa bisa ku pelajari karena keterbatasan waktu.


(Helehh, alibi lu hel, bilang aja males wkwk).


Dari sekian banyak bahasa aku paling tertarik menguasai 3 bahasa ini. Apa aja? Simak yuks!


  1. Bahasa Inggris

Bahasa pengantar internasional ini udah dari lama banget aku tertarik untuk mempelajarinya. Udah dari jaman SD dan sebagai bantuk nyata keseriusanku untuk mempelajari bahasa ini, aku belajar bersungguh-sungguh di sekolah dan selalu dapat nilai diatas 90 untuk mata pelajaran bahasa inggris. Sebagai penunjang lain untuk menambahkan kekayaan kosakata, aku juga suka dengar lagu dengan bahasa inggris, nonton film berbahasa inggris (masih tetap pakai subtitle tapi ya hehe).

Aku percaya, dengan kita menguasai bahasa inggris, minimal saat keluar negeri nggak nyasar karena udah ngerti beberapa kosakatanya.


  1. Bahasa Korea

Annyeong! Siapa yang jadi pengen belajar bahasa korea karena sering nonton drakor?

Yep, kalian nggak sendiri. Aku juga gitu kok. Soalnya ada beberapa kosakata bahasa korea yang sering terngiang-ngiang sehabis nonton drakor, seperti aigoo, eomma, appa, chingu, saranghae, dll.

Beranjak dari sana, kadang bisa kita temui beberapa drakor on going favorit kita yang subtitlenya masih belum keluar, padahal udah penasaran banget sama jalan ceritanya. Tapi ya mau gimana, kita nggak ngerti bahasa korea, terpaksa deh nunggu subtitlenya keluar dulu. Oleh karena itu, aku jadi pengen banget belajar bahasa korea. Minimal biar bisa ngerti duluan lah kalo lagi nonton drakor, TV show, dll. Syukur-syukur kalo bisa ke Korea Selatannya langsung. Hehehe.


  1. Bahasa Arab

Jadi pengen belajar bahasa Arab supaya bisa ngerti terjemahan isi Al-qur’an dan bisa membaca Al-qur’an sesuai makhrajnya. Sesederhana itu, tapi aku berharap bisa menjadi ladang pahala dalam rangka menuntut ilmu.


Demikianlah tulisan singkat ini berakhir, apapun bahasa yang ingin dikuasai. Semoga bisa memberi manfaat untuk kita pribadi maupun orang sekitar. Yah, mana tau kan kita bisa jadi guide wisata atau kita sendiri yang berkunjung ke negara dengan bahasa yang ingin kita kuasai tersebut.


Sampai bertemu di postingan selanjutnya.


Share:

Dalam 5 Tahun...


 

Dalam 5 tahun…


Aku selalu bingung dan ragu jika menjawab pertanyaan tentang masa depan. Rasanya lebih baik hidup mengalir seperti air bukan. Tanpa rencana, berjalan sebagaimana adanya.


Tapi badai tahun lalu mengubah pemikiran itu. Hidup tanpa rencana bukan langkah yang baik. Kita bisa saja kehilangan arah, kehilangan jati diri. Tersesat dalam ribuan obsesi diantara banyak hal. Sekarang aku mulai berbenah. Hidup mengalir itu nggak masalah, asal punya kendali untuk tetap pada jalur. Dan inilah target yang mau ku tuju dalam 5 tahun…


Menjadi seorang sarjana

Saat ini aku sedang menempuh pendidikan S1 di salah satu sekolah tinggi di kota ku. Bukan hal mudah untuk sampai ke titik ini, bahkan saat sudah sampai pun aku masih harus berjuang lagi dengan segala cobaan yang ada. Lain kali akan ku ceritakan pada postingan lain. Untuk itu, semoga dalam 2 tahun lagi aku sudah bisa menyelesaikan pendidikan.


Punya bisnis sendiri

Menjadi seorang pengusaha pasti akan ada banyak resiko. Target keberhasilan pun tentu nggak selalu berjalan mulus.

Tapi aku punya beberapa alasan kenapa mau menuju jalan itu dan sedang dalam perjalanan menuju kesana. Semoga diberi kelancaran sekalipun badai menerjang.


Traveling ke luar Kalimantan

Bagi si anak rumahan ini tentu jadi target dan sebuah pencapaian.

Semoga langkah yang ku jalani dalam 5 tahun ke depan membawa ku pada tempat impian.


Menjadi penulis

Obsesi dan mimpi sedari kecil. Semakin menua, semakin terasa tak mudah. Pantas saja para penulis cilik yang novelnya ku baca dulu sangat diapresiasi karena berhasil menerbitkan karya. Nyatanya memang nggak mudah. Aku nyesal dulu sempat ngatain novelnya receh wkwk

Sekarang kalo aku bisa menyelesaikan 30 hari challenge ini aja sudah jadi pencapaian besar, apalagi kalo aku bisa menelurkan sebuah buku. Makanya jadi penulis akan jadi salah satu target ku.


Okey, cukup segitu aja target 5 tahun yang akan ku bagikan disini. Sampai bertemu di postingan selanjutnya.


Masa depan, i'm coming!!!

Share:

7 Happiness




Sampai pada tulisan di hari ke-13 yaitu tentang 7 hal yang paling membuat bahagia.


Bicara tentang bahagia, aku mau disclaimer dulu nih, soalnya makna bahagia itu luas dan jawabannya akan selalu berbeda pada setiap orang. Untuk itu aku punya golden rules dalam kebahagiaan ini, yaitu :

  1. Jangan pernah membandingkan kebahagiaan mu dengan kebahagiaan orang lain,

  2. Berbahagia lah karena seseorang atau sesuatu, tapi jangan gantungkan sumber kebahagiaan itu padanya,

  3. Jangan pernah meremehkan hal yang kamu anggap sepele tapi mampu membuat orang lain bahagia.

  4. Bahagia itu ada karena merasa cukup dan bersyukur.

Kira-kira 4 hal itu yang menjadi landasan ku dalam menentukan kebahagiaan, mengingat definisi bahagia itu luas dan personal. Yah, bukan kah kebahagiaan itu kita sendiri yang merasakannya?

Dan karena tema menulis hari ini tentang 7 hal yang membuat ku bahagia, maka aku akan menceritakan 7 hal tersebut disini. Mari bercerita.


  1. Saat paket datang dan unboxing

Siapa yang excited waktu paketan datang??!? Hayoo cung tangan!

Paketnya datang aja udah excited, apalagi pas unboxing. Rasanya kayak dapat kado gitu nggak si? Padahal diri sendiri juga yang jajan.

Dalam sebulan, pasti minimal sekali aku ada jajan online. Self-reward ceritanya. Eits, bukan pemborosan berkedok self-reward yah. Aku emang punya budget sendiri untuk self-reward ini biar jadi penyemangat kalo lagi mulai males kerja wkwk


  1. Berbagi/memberi kejutan pada orang lain

Hal membahagiakan yang masih belum sering ku lakukan. Bukannya apa ya, cuma kadang aku suka awkward gitu mikirin gimana reaksinya orang-orang yang mau aku kasih sesuatu. Apalagi aku bukan orang yang ekspresif, jadi kalo tiba-tiba ngasih sesuatu gitu jatohnya kaya sok asik gitu nggak si. Huhuhu. Alhasil action aja belum, nyali udah menciut. Nggak jadi apa-apa. Dasar overthinker.

Tapi aku mensiasati semua ini dengan diam-diam. Aku lebih suka orang-orang nggak tahu kalo yang ngasih itu aku daripada harus di up. Kayak lebih leluasa aja gitu dan pas tahu orang yang aku kasih itu bahagia. Aku jadi ikutan bahagia. Hihi.


  1. Menghabiskan waktu dengan orang tersayang

Orang tersayang = Keluarga, pasangan, sahabat.

Buat yang bukan perantau aja menghabiskan waktu bersama mereka bisa membuat bahagia. Apalagi yang merantau, sekalinya bertemu pasti rasanya nggak bisa diungkapkan kata-kata.


  1. Diberi kepercayaan oleh orang lain

Pernah nggak kalian ada di posisi, cuma kalian yang diceritain rahasianya sama seseorang? Dan orang itu nggak pernah sama sekali cerita ke orang lain.

Berasa kayak jadi VIP gitu nggak si? Hehehe atau ini aku aja kali ya yang lebay. Tapi itu sih yang aku rasain pas ada di posisi itu. 


  1. Mencoba hal baru

Mencoba hal baru atau pergi ke tempat baru itu rasanya nano-nano banget. Apalagi pas H-1 nya, hampir nggak bisa tidur kalo aku mah wkwk

Dan pas udah ngerasain…

Kadang membahagiakan, kadang bisa juga mengecewakan sih. Tapi tentu saja akan jadi manis saat dikenang nanti. Eaaaaa.

Apaan sih, hel. Wkwk.

Pokoknya euforia ini hanya kalian yang merasakan sendiri tanpa bisa diungkapkan dengan kata-kata.


  1. Menyelesaikan tantangan

Kalian bisa bayangin nggak, gimana rasanya sampai garis finish setelah melalui perjalanan panjang dan terjal?

Wisuda setelah berjuang berbulan-bulan dengan skripsi, dapat kerja setelah sekian lama menanti. Ku rasa kalian ngerti lah ya gimana rasanya, karena emang bahagia itu hanya bisa dirasakan dan dibagi dengan orang yang tahu perjuangan kita. 


  1. Membaca jokes di sosial media

Hal receh yang bisa bikin aku ngakak nggak jelas cuma sesederhana ngeliat jokes/meme yang berseliweran di sosial media. Baik itu instagram, twitter atau yang lainnya.


Dan ya, berakhir sudah 7 hal yang membuat aku bahagia. Sebenernya ada banyak lagi sih, tapi karena keterbatasan waktu dan slot menulis hanya 7, jadi cukup segitu dulu aja yaww.


Jangan lupa bahagia.


Share:

Song For Your Mood




Hola, Helka kembali di postingan hari ke-12.


Ah, baru hari ke-12 kesibukan lain selain menulis sudah mulai menggentayangi. Deadline tugas kuliah, deadline kerjaan. Semoga aja itu nggak jadi alasan ku untuk menyerah dalam challenge ini, mari kita mengejar waktu.


Ditengah rutinitas yang padat, rasa jenuh tentu tak terelakkan. Aku sudah merangkum beberapa kegiatan yang biasa ku lakukan ketika jenuh dan ingin mencari sumber inspirasi disini.


Baca juga : Lagi Jenuh? Ini Cara Ku Untuk Recharge Diri


Salah satunya mendengar musik. Song for your mood, begitulah aku menyebutnya. Aku sendiri mendengarkan musik menyesuaikan dengan mood yang ada. Misal lagi galau masalah cinta, bukannya mutar lagu penyemangat, aku malah mutar lagu mellow. Tujuannya nggak lain biar lebih menikmati rasa galau wkwk


Selain itu aku juga suka mutar lagu-lagu lama. Nggak tahu sih, suka terlintas aja gitu di pikiran lirik potongan lagu yang pernah hits pada jamannya. Karena kangen, akhirnya aku putar lagi.


Aduh, kelamaan intro nih, langsung aja yuk kita lanjut ke 5 playlist song for your mood versi Helka.


  1. Hindia - Secukupnya

Lagu ini biasa ku putar kalo kerjaan kantor lagi padat-padatnya, buat reminder aja sih supaya jangan berlebihan. Secukupnya. Nggak memaksakan pekerjaan lebih dari kapasitas diri.

Awal tahu lagu ini juga gara-gara film NKCTHI, momentumnya pas banget aku lagi menghadapi quarter life crisis. Jadi lagu ini semacam lagu yang menyimpan memori tersendiri buat aku.


  1. Raiden x Chanyeol (ft. Lee Hi, Changmo) - Yours

Lagu yang nggak sengaja ku dengar waktu teman ku main tik tok. Temen ku loh ya yang main, bukan aku. Hehehe.

Kalo nggak salah, lagu ini sempat trending juga di youtube pas awal rilis, tapi aku nggak terlalu notice karena penyanyinya korea. Bukan nggak suka, tapi kalo aku nggak terlalu kenal sama penyanyinya jadi kayak lewat aja gitu.

Tapi emang bener kata pepatah yah, tak kenal maka tak sayang. Pas aku udah denger lagunya sesuka itu dong sekarang. Easy listening banget. Porsi rapnya juga pas, nggak mengganggu harmoni perpaduan para penyanyi lainnya. Suara Chanyeol yang emang udah bagus berpadu sama suara mbak Lee Hi bikin nih lagu jadi semakin sopan masuk telinga. Aku selalu mutar lagu ini kalo lagi bersantuy.


  1. Pamungkas - I Love You But I'm Letting Go

Galau mode on merapaatttt.

Aku suka banget sama lagu ini karena vibes galaunya berasa dari awal lagu sampai akhir. Kayak deep gitu.

Lagu ini biasa menemani aku ketika galau masalah cinta, tapi nggak selalu juga sih, kadang kalo lagi sepi gitu juga dapat feelnya meskipun aku nggak lagi galau juga. Karena suara Mas Pam selalu enak untuk menemani hari-hari ku. Etdaaah kayak apaan wkwk


  1. Blackpink - How You Like That

Look at you now look at me.. ah

Look at you now look at me.. ah

Look at you now look at me.. ah

How you like that..

Hayoo, siapa yang baca teks diatas sambil nyanyi?

Emang nggak diragukan lagi kalo semua lagu Blackpink musiknya enerjik dan membawa semangat. Nggak heran kalo sekali debut, lagunya pasti trending dimana-mana. Jadi nggak usah ditanya lagi lah ya, kenapa aku memasukkan salah satu lagu Blackpink ini jadi salah satu lagu penyemangat ku. Psstt, How You Like That hanya satu dari sekian banyak lagu Blackpink yang ku suka.


  1. Justin Bieber ft. Daniel Caesar, Giveon - Peaches

Beliebers is that you?

YES!!

Udah ngefans JB dari lama, waktu dia baru debut lagu 'Baby' dan sangat hits pada masanya. Sejak saat itu aku nggak pernah absen untuk mengikuti setiap perkembangannya. Bisa dibilang lagu-lagunya JB ini menemani hari ku dari awal masa pubertas sampai sekarang. Tapi aku bukan fans adiktif yang mencurahkan seluruh waktu ku hanya untuk penyanyi satu ini.

Ya nggak tahu juga sih ya, kayak cocok aja gitu semua lagunya JB ini di telinga ku. Jadi sekedar sampai itu aja.

Bahkan sampai si JB udah setua ini, suara khasnya tetap nggak berubah banyak. I still love him and his song!


Oke gaes, segitu dulu aja yang bisa ku ceritakan dalam tema song for your mood kali ini. Babayy.


NB. cepet-cepet closing karena ngejar tulisan hari berikutnya wkwk.


Share:

Lagi Jenuh? Ini Cara Ku Untuk Recharge Diri




Hai, hai! Masih dalam rangkaian challenge BPN Ramadan 2021, hari ini mengangkat tema tentang sumber inspirasi ketika lagi jenuh.


Hayooo, siapa yang lagi jenuh?? Apalagi di masa pandemi seperti sekarang, dimana kegiatan masih lebih dianjurkan untuk dilakukan di rumah. Suasana dan kegiatan di rumah yang itu-itu aja tentu akan menjadi pemicu stres dan kejenuhan. Bukan hanya itu, terjebak dalam rutinitas juga bisa jadi salah satu sumber jenuh. Seperti yang biasa terjadi pada ku. Hmm.


Untuk itu, di tulisan kali ini aku akan menjabarkan apa aja yang bisa dilakukan untuk mengatasi kejenuhan. Kalian juga bisa sharing di komentar tentang mengatasi kejenuhan versi kalian. Mari saling berbagi!


  1. Membaca buku

Dalam rangka membuat rasa jenuh jadi berfaedah, aku biasanya membaca buku. Non-fiksi untuk membuka pandangan/pikiran dan fiksi untuk menyegarkan imajinasi. Apalagi kalau ceritanya uwuu, tambah segar imajinasi ku membayangkannya wkwk


  1. Mendengarkan musik

Kegiatan ini biasanya ku lakukan di sela-sela pekerjaan, terutama pekerjaan yang padat dan monoton. Membosankan sekali. Saat itu lah musik terasa seperti angin segar yang memberi hawa nyaman. Aku jadi seperti melalui rutinitas dengan rasa yang berbeda.


  1. Nonton film/drakor

Kegiatan ini biasa ku lakukan ketika memiliki waktu yang cukup panjang. Saat weekend (dan tidak ada jadwal kuliah) misalnya. Aku bisa maraton nonton drama korea atau nonton film yang sudah dari lama masuk dalam watching list ku.

Menurut ku, menonton film/drakor seperti melihat sisi lain dari kehidupan. Melihat latar, jalan cerita si tokoh, seperti 'refresh' dari rutinitas yang biasa ku jalani.


  1. Bersih-bersih

Ehm, bukan sok rajin nih ya. Kadang aku kalo udah gabut banget dan ngeliat ada sesuatu yang ngga enak dipandang bawaannya pengen ngerapihin. Atau ada satu spot yang berantakan, yang udah pengen aku rapihin dari lama tapi terhalang kesibukan. Begitu ada kesempatan, langsung action. Ada kepuasan tersendiri kalo ngeliat ruangan itu rapi dan bersih. Akunya juga jadi nyaman stay disitu.


  1. Mager Mode On

Ketika segala kegiatan sudah terasa menjenuhkan, aku cuma bisa diam. Nggak ngapa-ngapain. Rebahan sambil mandangin langit-langit kamar itu asik loh. Kita bisa sambil merefleksikan diri. Tentang semua yang sudah terjadi dan yang dilalui. Disitu kadang muncul hal-hal kecil yang selama ini terlewat dan dari hal kecil itu lah aku bisa menemukan diri ku sendiri. Perlahan. Dan begitu merasa cukup,

Tapi dalam mode kayak gini juga bisa jadi akar overthinking kalo nggak pandai mengendalikan pikiran. 


Begitulah 5 cara ku dalam mengatasi kejenuhan. Lebih dan kurangnya semoga bisa jadi referensi juga bagi kalian yang sedang mengalami kejenuhan. Hanya ini yang dapat aku sampaikan, sampai bertemu di postingan selanjutnya.


Share:

Kamis, 22 April 2021

[Rekomendasi] 5 Buku Favorit Helka


Hai, hai. Memasuki hari kesepuluh tema yang dibawakan adalah tentang 5 buku favorit. Waaa, pas banget aku suka baca buku dan semoga 5 buku yang akan ku ceritakan ini bisa menambah referensi kalian dalam memilih buku ya. Let's check this out!


  1. Hujan - Tere Liye

Ini buku pertama dari Tere Liye yang ku baca. Sebelumnya udah sering banget lihat dan dengar nama 'Tere Liye' di akun quotes galau. Ku kira selebgram/influencer taunya penulis dan karyanya udah banyak banget. Hm, kemana aja aku.

Buku Hujan ini bercerita tentang Lail dan Esok yang bertemu saat bencana alam dan hampir akan berpisah juga karena bencana yang mengancam bumi. Selama itu, banyak yang terjadi diantara mereka sampai pada suatu titik Lail memutuskan ingin menghapus semua ingatannya tentang Esok.

Alurnya maju mundur tapi dengan bahasa yang ringan kita dapat berimajinasi dengan mulus. Aku aja sampai berharap supaya buku ini bisa difilmkan karena saking terasa nyatanya jalan cerita yang dibangun. Meskipun juga memuat aspek ilmu pengetahuan dan lingkungan tapi bumbu percintaan antara Lail dan Esok bikin gemes sekaligus greget pengen cepet tahu endingnya. Wkwk.

Buat kalian yang penasaran dan lagi pengen baca novel sci-fi, aku sangat merekomendasikan buku ini.



  1. Aku, Kamu, Samudera dan Bintang-bintang (sekuel 5 cm) - Donny Dhirgantara

Yuhuuuu, siapa yang penasaran kenapa Riani akhirnya bisa nikah sama Zafran?? Padahal Riani kan deketnya sama Genta. Di buku ini akan menjawab semuanya. Tentang kisah cinta segitiga antara 3 sahabat.

Merupakan sekuel dari buku pendahulunya yaitu 5 cm, buku ini menceritakan perjalanan 5 sahabat setelah pendakian Mahameru. Jika buku 5 cm lebih berfokus pada impian dan cita-cita, maka buku Aku, Kamu, Samudera dan Bintang-Bintang lebih menceritakan tentang pencarian jati diri, tujuan hidup, dan buat yang lagi ngerasa ada di fase quarter life crisis aku sangat merekomendasikan buku ini untuk dibaca. Pencerahannya dapat banget meskipun maknanya tersirat melalui karakter dalam buku ini.

Selain itu nggak lupa, 5 sahabat juga akan melakukan perjalanan lagi. Perjalanannya kemana? Beli bukunya aja deh, biar nggak penasaran hihi. Nggak kalah seru dari Mahameru, dijamin. Aku aja bacanya juga berasa ikut perjalanan mereka. Ah, rekomen sekali.


  1. Bukannya Malas, Cuma Lagi Mager Aja - Dancing Snail

Sebuah buku pengembangan diri terjemahan dari Korea Selatan ini dari segi judul aja udah relate banget sama jalan ninja ku. Ya apalagi kalau bukan rebahan.

Buku ini bukan menyuruh kita untuk keep mager & stay rebahan, tapi lebih memberikan pemahaman bahwa nggak apa sesekali nggak jadi produktif, nggak apa sesekali berhenti dari segala rutinitas yang menjenuhkan. Terkadang kita memang perlu berhenti untuk melihat lebih dalam pada diri sendiri, mengevaluasi langkah yang sudah berjalan sampai sejauh ini. Dengan begitu kamu akan lebih memahami diri mu dengan baik dan lebih menghargai diri sendiri.

Akan ada banyak ilustrasi yang kalian temukan di buku ini, jadi nggak bakal membosankan. Psst, fun factnya karena si penulis sendiri aslinya adalah seorang ilustrator. Jadi udah nggak mengherankan ya.


  1. Jika Kita Tak Pernah Jadi Apa-apa - Alvi Syahrin

Salah satu buku yang menemani ku di fase quarter life crisis. Kalian bisa baca reviewnya disini.

Buku ini memberikan pandangan bahwa kehidupan akan selalu berputar, jadi ketika berada di titik terendah langkah terbaik yang bisa dilakukan adalah dengan memasrahkan semuanya kepada Allah dan tetap berikhtiar. Tidak apa jika saat ini kita belum berada pada titik yang kita impikan asal jangan sampai berputus asa dari rahmat Allah.

Selain itu buku ini juga menyadarkan ku bahwa tidak semua 'sepatu' cocok dengan kaki kita. Tidak semua kehidupan yang kita lihat ideal akan cocok dengan kondisi kita, untuk itu tetaplah jadi diri sendiri dan terus berproses. Tolak ukur kehidupan itu bukan dengan membandingkan diri mu dengan orang lain, tapi bandingkan diri mu yang sekarang dengan diri mu sebelumnya. You will find it!

Intinya teruslah berproses menjadi versi terbaik dari diri mu sendiri.



  1. Cerita Horor Kota (Omnibook) - Dwita Sari, dkk

Buku ini ku baca di deretan buku koleksi tempat ku prakerin dulu. Jadi bukan punya ku sendiri hehehe.

Selama prakerin, kalau lagi nggak ada kerjaan aku biasanya baca buku dan ini buku favorit ku. Selalu ku baca berulang-ulang. Buku Cerita Horor Kota merupakan kumpulan cerpen dari Dwita Sari dan para pemenang sayembara menulis yang diadakan sendiri oleh Dwita. Isinya berupa kisah horor endemik pilihan dari seluruh kota di Indonesia. Buat penyuka cerita horor, aku sangat merekomendasikan buku ini. Isinya nggak ngebosenin, rasa takut, tegang dan penasaran beradu jadi satu saat kalian membaca buku ini. Ah, pokoknya candu.


Demikian lah buku yang aku rekomendasikan untuk kalian baca. Semoga bisa sukses menambah wishlist buku yang akan kalian beli yah hehehe. Sampai jumpa di postingan berikutnya!


Share: